Domo-kun Cute Ulpa Ulpe (y): UNTUK DILA :)

Sabtu, 17 November 2012

UNTUK DILA :)


Untuk Dila
Hai, sekarang aku mau bagi cerita soal seseorang yang menurut aku special. Kenapa spesial? Karena menurut ku, orang ini punya satu hal yang buat orang seneng kalo ada di dekat dia. Buat orang selalu ketawa kalo denger lawakannya dia (walaupun garing). Buat orang jadi susah ngelepasin dia.


Namanya Dila, Andi Dila Rianita. Satu namanya yang memang banyak disebut pas aku masuk di SMA Negeri 1 Tarakan. Dia banyak dikenal yah karena papanya. Waktu itu, dia masuk kelas X-A, kalo aku X-G. jadi gak begitu tau banyak sih tentang dia. Yang kutau sih dia anaknya dandim, itu aja. Dulu sih, kalo ngeliatin Dila, bawaan nya serem. Dia kalo ngeliatin orang, matanya nya langsung ngeluarin laser kayak ultramen. Tajem gitu, kayak pisau. Jadi males deh kenalan sama Dila.
Nah pas kenaikan kelas, aku milih jurusan IPS. Tenyata Dila juga milih jurusan yang sama kayak aku. Dan tenyata kami sekelas, di XI-IPS 2. Kalo sekarang kelas ku namanya Elsodos. Dila duduk didepan ku sebelah kiri (?). awal kenal Dila aku gak inget gara gara apa. Tiba-tiba langsung kenal aja. Ternyata Dila itu nggak semengerikan yang diceritakan oleh orang orang (macam hantu aja). Satu hal yang buat Dila itu jadi unik, dia itu ‘laki’. Kalo bersin gak pernah santai, kalo ketawa gak pernah kalem, kalo cerita pasti heboh. Pokoknya laki bener lah, Eko aja sawan kalo deket dia (serius).
Makin hari makin deket sama Dila, apalagi pas dia naksir anak X-F yang gak perlu disebutin namanya karena gak penting (canda). Dila jadi sering cerita soal cinta yang bertepuk sebelah tangan. Dan kebetulan, dulu aku juga lagi bertepuk sebelah tangan, jadi pas dila curhat, kita nyambung aja gitu. Aku juga jadi sering cerita soal taksiran ku ke dila.
Sekarang Dila udah pindah ke Samarinda. Sedih? Pasti lah. Sedih banget malah. Kalo ke kantin biasa nya berdua, ngambil jurnal berdua, jalan jalan gak jelas berdua. Sekarang kalo ke kantin sendirian, kalo ngambil jurnal juga. Biasanya kalo mau jalan jalan ke wilayah kelas sepuluh, minta temenin sama Dila, pasti dia mau. Sekarang udah gabisa L
Tapi gapapa, yang penting dila udah nyampe di Samarinda. Semoga pas Dila sekolah disana, langsung bisa dapat temen yang banyak banget. Semoga Dila bisa dapat seseorang yang lebih bisa buat dia bahagia di Samarinda sana. Semoga Dila cepat betah sama sekolahnya yang baru. Amin.

Pesenku:
Dila, hati-hati disana, jaga diri. Harus bisa lebih membuka mata ya, jangan cepat percaya sama orang. Jangan suka nangis lagi, belajar yang betul biar bisa bahagiain orang tua. Kalo kau lagi liburan, main main ke Tarakan ya. Dil, semoga pas kita ketemu nanti, kau udah jadi akuntan yang sukses, dan aku udah jadi Bos perusahaan yang sukses juga. Jangan pernah lupain aku dil, dan janji ya, kita harus ketemu lagi dalam keadaan yang sudah memuaskan. Aku jadi Bos perusahaan, kau jadi akuntan. Janji ya dil?
Ohya, karena alamat rumah mu belum pasti, aku bales suratmu disini aja ya.

Untuk: Dila
Dari: Ulva
Dila.. makasih juga udah mau jadi teman ku selama ini. Walaupun kita baru kenal, pisah sama kau tuh tetep berat betul rasanya. Bukan karena badan kita yang sama sama berat, tapi karena kenangan selama ini yang bikin berat.
Soal curhat mencurhat, aku gak pernah ngerasa terganggu dengan itu semua. Aku malah seneng bisa ngebantu kau dan masalah hati mu. Aku juga tau kok gimana rasanya bertepuk sebelah tangan, makanya sekarang aku nyuruh kau move on. Move on ke satu hal yang lebih pasti. Move on ke orang yang harus kau cari pas kau udah sekolah disana. Kalo ada yang ganteng, kenalin ke aku juga ya dil, haha.
Tarakan-samarinda itu deket, dan aku janji kalo aku pas lagi ke Samarinda,aku bakal ngabarin kau. Kau juga gitu ya? Kalo ke Tarakan jangan lupa hubungin aku. Insya Allah, kita tetep komunikasian. Masih ada Twitter sama Facebook. Kau kalo mau ganti nomor jangan lupa ngabarin. gak akan pernah ada kata “melupakan dan dilupakan” kalo kita saling komunikasi. Insya Allah, sebisa mungkin aku bakal ngabarin tentang elsodos, tentang smansa, atau tentang apapun yang kau mau tau.
Oh ya dil, aku sudah move on dong. Tapi bukan ke Eko atau Martinus ya -,-.  Aku mau kau juga gitu ya dil. Masih banyak yang lebih baik, lebih pasti, dan lebih layak buat harapin daripada “dia”. Pokoknya sebisa mungkin, move on ya dil.
Udah dil, segini aja balasan surat nya. Semoga senang ya di Samarinda, Bye. J

                                                                                                                                                                                

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar